Tag: Hospital

Undescencus Testis – Bethsaida Hospital

UNDESCENCUS TESTIS


Buah zakar yang belum turun saat bayi

Undescencus testes (UDT) merupakan kondisi kelainan bawaan berupa salah satu atau kedua buah zakar belum turun ke kantong kemaluan. Kedua buah zakar harus sudah teraba di kantong kemaluan pada bayi berusia 6-12 bulan. Pada UDT, buah zakar biasanya dapat teraba di lipat paha atau bahkan tidak teraba sama sekali karena masih berada di dalam perut.

Jika anak Anda menderita buah zakar yang belum turun / undescencus testes (UDT), segera periksakan ke dokter spesialis bedah anak. Semakin lama ditunda, buah zakar yang belum turun akan mengalami kerusakan akibat terpapar suhu yang tinggi. Hal ini akan berdampak pada kesuburan dan berisiko 10x lipat untuk terjadi kanker di kemudian hari. Selain itu, buah zakar yang belum turun lebih berisiko untuk mengalami puntiran. Puntiran ini dapat mengakibatkan kerusakan hebat sehingga perlu dilakukan pengangkatan buah zakar tersebut.

Dokter spesialis bedah anak akan melakukan pemeriksaan fisik dengan cara meraba buah zakar. Sebagian besar, buah zakar yang belum turun dapat diraba di lipat paha. Apabila tidak teraba, maka akan dilakukan pemeriksaan penunjang ultrasonografi (USG). Posisi buah zakar ini akan menentukan pendekatan operasi yang akan digunakan untuk menurunkan buah zakar. 

Orkidopeksi merupakan operasi penurunan buah zakar ke dalam kantong kemaluan. Dokter spesialis bedah anak akan melakukan sayatan di lipat paha dan di kantong kemaluan. Buah zakar dibebaskan dari jaringan sekitar dengan mempertahankan pembuluh darah dan saluran mani. Kemudian, buah zakar difiksasi di dalam kantong kemaluan. 

Pada kasus buah zakar yang berada dalam perut, Teknik operasi yang digunakan adalah orkidopeksi laparoskopi.  Ini merupakan operasi minimal invasif untuk menurunkan buah zakar. Laparoskopi dikenal juga sebagai “operasi lubang kunci”, karena sayatannya yang kecil. Dengan menggunakan kamera, dokter spesialis bedah anak bisa melihat kondisi buah zakar di dalam perut. Buah zakar dinilai ukuran, posisi, serta ada tidaknya kelainan lain. 

Selain kamera, beberapa instrumen lain juga digunakan untuk membebaskan buah zakar dari selaput dinding perut agar dapat dibawa turun ke kantong kemaluan. Tindakan ini dilakukan dengan hati-hati tanpa mencederai pembuluh darah dan saluran mani. Dokter spesialis bedah anak selanjutnya membuat saluran dari kantong kemaluan menuju rongga perut. Melalui saluran ini, buah zakar yang sudah dimobilisasi dibawa turun dan difiksasi di dalam kantong kemaluan.

Dengan kemajuan teknologi minimal invasif, buah zakar dalam perut kini dapat dibawa turun ke kantong kemaluan. Segera berkonsultasi dengan dokter spesialis bedah anak jika ternyata buah zakar anak Anda belum turun.


Review : Dr. Kozzy, Sp.BA

TRANSCRANIAL DOPPLER – Bethsaida Hospital

TRANSCRANIAL DOPPLER


Apa Itu Transcranial Doppler?

Otak membutuhkan setidaknya 20% oksigen yang berasal dari jantung bersama dengan aliran darah yang ideal melalui banyak pembuluh darah. Jika suplai darah ini terlalu banyak maka akan terjadi tekanan di dalam tengkorak yang dapat menimbulkan kerusakan jaringan. Transcranial Doppler atau bisa disingkat sebagai TCD dapat membantu memberikan evaluasi kondisi-kondisi sumbatan pada arteri dan masalah lain yang mempengaruhi aliran darah.

TCD adalah sebuah perangkat yang digunakan untuk memberikan nilai terhadap perubahan aliran darah dalam tubuh. TCD memiliki sifat yang sama dengan ultrasonografi, yaitu pemeriksaan yang bebas dari tindakan operasi serta dapat dilakukan secara berkali-kali tanpa memberikan efek samping yang berbahaya. Penggunaan TCD paling umum adalah untuk melihat kondisi stroke karena informasi yang diberikan sangat akurat sehingga pencegahan, pengobatan dan penjelasan prognosis bisa dilakukan.

Siapa Saja Yang Sebaiknya Melakukan Pemeriksaan Transcranial Doppler?

TCD ini bisa direkomendasikan kepada orang dengan:

  • Kadar Kolesterol Tinggi: Dapat meningkatkan penimbunan plak pada dinding arteri.
  • Penyakit Kardiovaskular: Berisiko kerusakan arteri yang mempengaruhi asupan darah ke otak.Anemia Sel Sabit (Sickle Cell Anemia): Penyakit turunan ini ditandai dengan sel darah yang seharusnya berbentuk bundar berubah menjadi bentuk sabit.
  • Diabetes: Komplikasi diabetes seperti kerusakan syaraf dan sakit ginjal dapat membuat tekanan darah tidak normal sehingga dapat menyebabkan hipertensi dan stroke.
  • Embolisme: Bisa terjadi pada gumpalan darah yang diproduksi dari bagian tubuh tertentu lalu mengalir melalui aliran di dalam pembuluh darah.
  • Trauma Pada Otak: Kecelakaan atau kekerasan bisa menyebabkan pendarahan sehingga jumlah darah meningkat dan membuat tekanan berlebihan pada tengkorak kepala.

Kelebihan Transcranial Doppler

Berikut adalah beberapa keunggulan TCD yang bisa diberikan kepada pasien:

  • Menggunakan teknik non-invasif sehingga pasien akan merasa nyaman saat pemeriksaan.
  • Bebas dari radiasi.
  • Tidak diperlukan ruangan khusus.
  • Tidak memiliki efek samping meski telah dilakukan pemeriksaan secara berulang-ulang.
  • Tidak memerlukan penggunaan zat kontras yang memiliki efek samping seperti alergi.

Kegunaan Pemeriksaan TCD

  • Mendeteksi gangguan aliran pembuluh darah otak.
  • Mengevaluasi hasil terapi pasca stroke.
  • Mendeteksi spasme pembuluh darah (Vasopasme).
  • Penunjang alat diagnosis CT scan, MRI dan MRA.
  • Penunjang terapi.
  • Mendeteksi kematian otak.

Pencegahan Kanker Serviks – Bethsaida Hospital

Cegah Kanker Serviks dengan Rutin Melakukan Skrining


     Kanker Serviks menempati peringkat teratas di antara berbagai jenis kanker yang menyebabkan kematian pada perempuan di dunia. Indonesia sendiri menempati urutan nomor 1 kasus Kanker Serviks terbanyak di Asia Tenggara, dimana setidaknya ada 15.000 kasus setiap tahunnya. Namun sayangnya, deteksi dini Kanker Serviks masih belum menjadi perhatian bagi banyak wanita. Apalagi kanker serviks ini umumnya tidak menunjukan gejala pada stadium awal sehingga banyak dari mereka merasa tidak perlu melakukan skrining. Tapi tahukah Anda bahwa Kanker serviks bisa dicegah dan bisa diobati? Berikut fakta-fakta mengenai Kanker Serviks yang perlu Anda ketahui.

Apa itu Kanker Serviks??

Apa itu Kanker Serviks?

      Menurut dr. Andriana Kumala Dewi, Sp.OG, Dokter spesialis Obstetri dan Ginekologi di Bethsaida Hospital, Kanker Serviks merupakan suatu penyakit keganasan yang berada di serviks atau leher rahim. Serviks sendiri berada di bagian paling bawah dari rahim dan letaknya persis di puncak vagina wanita.

Mengapa bisa terjadi Kanker Serviks?

    Sebagian besar kasus kanker leher rahim disebabkan oleh adanya infeksi dari virus Human Papilloma Virus (HPV), terutama tipe High Risk yang dapat ditularkan melalui hubungan seksual. Penularannya sendiri tidak terjadi secara langsung, namun butuh waktu yang lama untuk seseorang bisa terkena Kanker Serviks ini. Umumnya seseorang yang tertular Kanker Serviks baru terdiagnosa 10-20 tahun kemudian sejak virus HPV ini terjangkit.

Apa saja gejala Kanker Serviks?

    Gejala umum yang sering terjadi pada penderita Kanker Serviks diantaranya adalah pendarahan pervaginam atau perdarahan dari kemaluan. Selain itu gejala lain yang biasa muncul adalah postkoital bleeding atau perdarahan yang terjadi setelah berhubungan seksual dan tidak berkaitan dengan menstruasi. Adapun gejala lain seperti siklus menstruasi tidak teratur., nyeri pada panggul (di perut bagian bawah), badan lemas, mudah lelah, berat badan menurun, kehilangan nafsu makan, cairan miss V yang tidak normal seperti berbau dan bercampur darah.

Siapa yang beresiko terkena Kanker Serviks?

    Semua perempuan yang sudah melakukan hubungan seksual beresiko terkena Kanker Serviks. Namun yang memiliki potensi tinggi terkena penyakit ini adalah mereka yang memiliki multiple partner, melakukan hubungan sex di usia yang terlalu dini dan orang-orang yang memiliki penyakit tertentu yang mengakibatkan kekebalan tubuhnya menurun.

Bagaimana cara mencegah Kanker Serviks?

    Ada beberapa cara yang bisa dilakukan untuk dapat mencegah terjadinya Kanker Serviks. dr. Andriana mengatakan bahwa pencegahannya sendiri terbagi menjadi dua. Yang pertama adalah pencegahan primer yaitu dengan melakukan vaksinasi HPV. Vaksinasi ini sangat disarankan untuk wanita terutama remaja direntan usia 9-13 tahun. Kemudian ada juga pencegahan sekunder yaitu dengan melakukan deteksi dini Kanker Serviks seperti Pap Smear atau Inspeksi Visual Asam Asetat (IVA ) yang bisa dilakukan minimal 2-3 tahun sekali. Semua pemeriksaan ini bertujuan untuk mengetahui potensi adanya Kanker Serviks yang mungkin terjadi dan mengurangi resiko tertularnya virus HPV.

    Kanker Serviks bisa dicegah dan diobati dengan rutin melakukan skrining. Ubah gaya hidup dan tetap menjaga pola makan sehat agar terhindar dari penyakit Kanker Serviks. Dengan demikian, maka kesehatan serviks atau leher rahim lebih terjamin. Dengan penanganan yang tepat, Kanker Serviks bukanlah hal yang perlu ditakuti.

Pengambilan Sample Pap Smear
Pengambilan sample Pap Smear

Review : dr. Andriana Kumala Dewi, Sp.OG

Mengenal Bedah Toraks dan Kardiovaskular bersama dr. Wirya A Graha, Sp. BTKV. Subsp. JD (K) – Bethsaida Hospital

Mengenal Bedah Toraks dan Kardiovaskular bersama

dr. Wirya A Graha, Sp. BTKV. Subsp. JD (K)


Buat Janji dokter

    dr. Wirya Ayu Graha, Sp. BTKV. Subsp. JD (K) merupakan dokter spesialis Bedah Toraks Kardiovaskular dan Konsultan Bedah Jantung Dewasa di Bethsaida Hospital. Beliau adalah lulusan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia dan menyelesaikan Subspesialis Bedah Toraks dan Kardiovaskular di universitas yang sama.

 

    dr. Wirya adalah dokter spesialis yang secara khusus memiliki keahlian di bidang pembedahan Toraks, Kardiak dan Vaskular. Toraks adalah nama lain dari rongga dada, kardiak memiliki arti jantung sedangkan vaskular sendiri adalah pembuluh darah. Singkatnya, spesialis BTKV menangani pembedahan daerah dinding dada dan organ-organ dalam rongga dada seperti jantung, paru, tenggorok, serta pembuluh darah di tubuh. Dalam praktiknya, spesialis BTKV bekerja sama dengan dokter spesialis jantung, spesialis paru, penyakit dalam, anestesi/pembiusan, dan dengan spesialis lainnya.

 

Dokter Spesialis Bedah Toraks Kardiovaskular dan Konsultan Bedah Jantung Dewasa mempunyai keahlian dalam mengatasi berbagai kondisi seperti:

  1. Melakukan pembedahan Bypass Coroner atau CABG (Coronary Artery Bypass Graft) pada kelainan jantung koroner
  2. Melakukan pembedahan pada katup jantung seperti Mitral valve surgery, Aortic Valve Surgery dan katup jantung lain
  3. Tindakan emergency pada jantung seperti Tamponade jantung
  4. Kelainan jantung bawaan seperti Atrial Septal Defect, Ventricle Septal Defect, dan Tetralogy of Fallot
  5. Kanker yang terjadi pada area rongga dada, termasuk kanker Esofagus, tumor Mediastinum dan kanker paru
  6. Gangguan paru berat akibat TBC paru yang memerlukan tindakan pembedahan seperti batuk darah massif, Fungus Ball, Lung Collapse atau Destroyed Lung
  7. Emfisema atau udara bawah kulit yang berat
  8. Hernia diafragma atau adanya organ perut yang naik ke rongga dada baik akibat kelaianan bawaan atau trauma
  9. Akses vaskular untuk kepentingan cuci darah (hemodialisa) seperti Double Lumen Catheter, Tunnel Double Lumen, AV Shunt/fistula dan AV Graft
  10. Tindakan Endovascular untuk memperbaiki aliran darah pada kaki diabetes atau sumbatan pada pembuluh darah lain
  11. Tindakan minimal invasive untuk tatalaksana Varises
  12. EVAR (EndoVascular Aortic Repair) dan TEVAR (Thoracic Endovascular Aortic Repair)

 

   Selain bedah toraks dan kardiovaskular, dr. Wirya juga memiliki keahlian dalam pembedahan jantung dewasa. Tindakan-tindakan yang biasa dilakukan untuk pembedahan jantung pada dewasa adalah Coronary Arterial Bypass Graft (CABG) baik di usia muda atau usia lanjut, kelainan katup jantung yang berat yang membutuhkan pembedahan seperti Katup Mitral, Aorta, Tricuspid atau Pulmonal, Angioplasti, Kardiomioplasti, Transplantasi dan operasi invasif minimal. 

 

 

   Dalam menentukan masalah kesehatan atau diagnosis penyakit pasien, dokter akan melakukan serangkaian pemeriksaan yang meliputi riwayat penyakit yang diderita, gejala yang dirasakan, pemeriksaan fisik, hingga pemeriksaan penunjang. Setelah diagnosis dipastikan, dokter akan menentukan metode penanganan yang sesuai dengan kondisi pasien. Tujuannya adalah untuk mengembalikan fungsi organ dada, termasuk jantung dan paru-paru, agar dapat kembali berfungsi dengan baik. Dengan penanganan yang tepat, risiko terjadinya komplikasi pun akan berkurang.

 

Review : dr. Wirya Ayu Graha, Sp.BTKV. Subsp. JD(K)

Mengenal Bedah Toraks dan Kardiovaskular – Bethsaida Hospital


Mengenal Bedah Toraks dan Kardiovaskular bersama

dr. Wirya A Graha, Sp. BTKV. Subsp. JD (K)


Buat Janji Dokter
dr. Wirya Ayu Graha, Sp. BTKV. Subsp. JD (K) merupakan dokter spesialis Bedah Toraks Kardiovaskular dan Konsultan Bedah Jantung Dewasa di Bethsaida Hospital. Beliau adalah lulusan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia dan menyelesaikan Subspesialis Bedah Toraks dan Kardiovaskular di universitas yang sama. dr. Wirya adalah dokter spesialis yang secara khusus memiliki keahlian di bidang pembedahan Toraks, Kardiak dan Vaskular. Toraks adalah nama lain dari rongga dada, kardiak memiliki arti jantung sedangkan vaskular sendiri adalah pembuluh darah. Singkatnya, spesialis BTKV menangani pembedahan daerah dinding dada dan organ-organ dalam rongga dada seperti jantung, paru, tenggorok, serta pembuluh darah di tubuh. Dalam praktiknya, spesialis BTKV bekerja sama dengan dokter spesialis jantung, spesialis paru, penyakit dalam, anestesi/pembiusan, dan dengan spesialis lainnya. Dokter Spesialis Bedah Toraks Kardiovaskular dan Konsultan Bedah Jantung Dewasa mempunyai keahlian dalam mengatasi berbagai kondisi seperti:
  1. Melakukan pembedahan Bypass Coroner atau CABG (Coronary Artery Bypass Graft) pada kelainan jantung koroner
  2. Melakukan pembedahan pada katup jantung seperti Mitral valve surgery, Aortic Valve Surgery dan katup jantung lain
  3. Tindakan emergency pada jantung seperti Tamponade jantung
  4. Kelainan jantung bawaan seperti Atrial Septal Defect, Ventricle Septal Defect, dan Tetralogy of Fallot
  5. Kanker yang terjadi pada area rongga dada, termasuk kanker Esofagus, tumor Mediastinum dan kanker paru
  6. Gangguan paru berat akibat TBC paru yang memerlukan tindakan pembedahan seperti batuk darah massif, Fungus Ball, Lung Collapse atau Destroyed Lung
  7. Emfisema atau udara bawah kulit yang berat
  8. Hernia diafragma atau adanya organ perut yang naik ke rongga dada baik akibat kelaianan bawaan atau trauma
  9. Akses vaskular untuk kepentingan cuci darah (hemodialisa) seperti Double Lumen Catheter, Tunnel Double Lumen, AV Shunt/fistula dan AV Graft
  10. Tindakan Endovascular untuk memperbaiki aliran darah pada kaki diabetes atau sumbatan pada pembuluh darah lain
  11. Tindakan minimal invasive untuk tatalaksana Varises
  12. EVAR (EndoVascular Aortic Repair) dan TEVAR (Thoracic Endovascular Aortic Repair)

Selain bedah toraks dan kardiovaskular, dr. Wirya juga memiliki keahlian dalam pembedahan jantung dewasa. Tindakan-tindakan yang biasa dilakukan untuk pembedahan jantung pada dewasa adalah Coronary Arterial Bypass Graft (CABG) baik di usia muda atau usia lanjut, kelainan katup jantung yang berat yang membutuhkan pembedahan seperti Katup Mitral, Aorta, Tricuspid atau Pulmonal, Angioplasti, Kardiomioplasti, Transplantasi dan operasi invasif minimal. Dalam menentukan masalah kesehatan atau diagnosis penyakit pasien, dokter akan melakukan serangkaian pemeriksaan yang meliputi riwayat penyakit yang diderita, gejala yang dirasakan, pemeriksaan fisik, hingga pemeriksaan penunjang. Setelah diagnosis dipastikan, dokter akan menentukan metode penanganan yang sesuai dengan kondisi pasien. Tujuannya adalah untuk mengembalikan fungsi organ dada, termasuk jantung dan paru-paru, agar dapat kembali berfungsi dengan baik. Dengan penanganan yang tepat, risiko terjadinya komplikasi pun akan berkurang. Review : dr. Wirya Ayu Graha, Sp.BTKV. Subsp. JD(K)

Abadikan Senyum Pertamanya dengan Teknologi Terkini USG 4D/HD – Bethsaida Hospital

Abadikan Senyum Pertamanya dengan Teknologi Terkini USG 4D/HD Live

Pencitraan gambar lebih detail dan akurat

        

     Bisa melihat sang buah hati yang tengah tumbuh didalam kandungan merupakan pengalaman yang menyenangkan dan tidak akan terlupakan bagi calon ibu. Menatap senyuman pertama dan selalu memantau tumbuh kembangnya adalah salah satu cara merawat sang buah hati. Salah satu metode yang dilakukan adalah dengan melakukan pemeriksaan USG atau Ultrasonografi secara berkala. Dengan komitmen untuk selalu memberikan pelayanan terbaik bagi pasien, Bethsaida Hospital kini hadir dengan teknologi alat USG 4D HD Live terkini yang mencakup kemampuan pengambilan gambar tercanggih yang dipadukan dengan fitur efisiensi dan pencitraan yang akurat. 

     USG 4D HD Live sangat populer digunakan dalam bidang obstetri dan ginekologi untuk membantu dalam pengambilan diagnosa dan pengawasan kondisi kesehatan ibu dan janin selama masa kehamilan. Alat ini menawarkan kualitas gambar dengan resolusi tinggi dan memiliki berbagai fitur canggih untuk membantu dokter melakukan diagnosis yang akurat dan tepat. Alat ini dilengkapi dengan teknologi 4D HD Live untuk memastikan bahwa gambar yang diperoleh memiliki kualitas yang sangat baik.


  Keunggulan USG 4D HD Live antara lain:
Dengan citra hasil USG 4D anda dapat melihat buah hati anda dengan jelas dan akurat
     

     Dengan semua fitur dan teknologi yang terdapat pada USG 4D HD Live ini, para wanita terutama calon ibu akan merasa tenang selama melakukan perawatan dan pemantauan kesehatan di Bethsaida Hospital, karena dengan kualitas gambar yang sangat baik dan fitur canggih akan membantu dokter dalam memastikan pasien menerima perawatan yang tepat dan terbaik.

Review : dr. Rudy Simanjuntak, Sp.OG

Atasi Permasalahan Prostat dengan TURP – Bethsaida Hospital

Atasi Permasalahan Prostat dengan TURP

Sulit buang air kecil karena masalah prostat
   


   Seiring dengan perkembangan dunia medis yang semakin pesat, Bethsaida Hospital turut ambil bagian dengan selalu memberikan fasilitas dan pelayanan terbaik bagi masyarakat. Salah satunya dengan adanya penyediaan alat untuk mengatasi permasalahan gangguan pancaran kencing akibat pembesaran Prostat, yaitu TURP atau Transurethral Resection of The Prostate. TURP adalah prosedur bedah minimal invasif yang dilakukan dengan cara memotong kelenjar prostat yang menutup saluran pada daerah uretra, sehingga menyebabkan pengeluaran kencing tidak tuntas. Prosedur TURP dilakukan dengan memasukan alat teropong melalui saluran uretra (saluran kencing) setelah dokter anastesi melakukan pembiusan pada pasien. 
Pembesaran prostat biasanya terjadi pada Pria diatas 50 tahun. Gangguan ini menyebabkan saluran uretra tertekan dan menyempit, sehingga penderitanya akan mengalami kesulitan buang air kecil dan tentunya menimbulkan rasa yang tidak nyaman.


Gejala Pembesaran Prostat:
•	Pancaran buang air kecil melemah
•	Frekuensi buang air kecil menjadi lebih sering
•	Sering buang air kecil di malam hari
•	Buang air kecil tidak tuntas, terputus-putus dan harus mengedan
•	Kesulitan untuk menahan buang air kecil


   Karena merupakan tindakan minimal invasif, maka prosedur TURP dilakukan tanpa sayatan, sehingga masa pemulihan tentunya lebih cepat dan lebih aman untuk dilakukan. Prosedur tindakan ini dilakukan dengan menggunakan alat yang disebut Uretroskopi. Awalnya dokter akan memasukan alat Uteroskopi berbentuk teropong yang disertai dengan lensa dan kamera ke dalam lubang penis hingga ke prostat. Kemudian, melalui kamera dokter dapat melihat kondisi bagian dalam prostat dengan lebih jelas dan melakukan penanganan pada lokasi permasalahan didalamnya.

   Pada umumnya, dokter akan merekomendasikan prosedur tersebut kepada pasien yang mengalami gangguan saluran kemih sedang atau berat (yang tidak dapat buang air kecil secara tuntas atau pengeluaran kencing yang bermasalah), terutama jika kondisinya tidak dapat diperbaiki walau sudah mengkonsumsi obat yang telah diberikan sebelumnya. 
  
Review : dr. Boyke Budiman Sumantri, Sp.U 

Solusi Peremajaan dan Permasalahan Kulit Tanpa Operasi – Bethsaida Hospital

Solusi Peremajaan dan Permasalahan Kulit Tanpa Operasi



Microneedling

Terapi Microneedling adalah prosedur peremajaan kulit minimal invasif non bedah yang juga dikenal sebagai terapi induksi kolagen yang melibatkan penggunaan alat dengan jarum kecil untuk menciptakan luka-luka mikro terkontrol pada kulit. Luka-luka mikro ini memungkinkan produk topikal lebih mudah masuk ke dalam kulit dan akan membantu menstimulasi proses perbaikan kulit secara alami dengan cara meningkatkan pembentukan kolagen yang baru (kolagen adalah jaringan yang membuat kulit kencang, kenyal, dan tampak muda). Kandungan kolagen di kulit akan berkurang seiring pertambahan usia, namun tubuh masih dapat memproduksi kolagen baru saat kulit mengalami proses perbaikan, seperti saat luka atau bekas jerawat sembuh. Meningkatkan produksi kolagen dapat membantu memperbaiki kekencangan dan elastisitas kulit serta membantu memperbaiki penampilan kerutan dan garis halus. Terapi Microneedling adalah salah satu cara yang dapat merangsang produksi kolagen baru di kulit sehingga akan membantu meningkatkan kesehatan dan kualitas kulit secara keseluruhan.

Manfaat dari Microneedling

  • Menstimulasi produksi kolagen sehingga membuat kulit lebih kencang
  • Mengurangi kerut halus pada wajah
  • Meratakan tekstur dan warna kulit
  • Mengurangi permasalahan pigmentasi seperti melasma, bekas hitam pasca jerawat
  • Mengurangi pori-pori yang besar
  • Mengurangi skar atrofik bekas jerawat, skar luka bakar, skar hipertofik
  • Menyamarkan stretch marks
  • Meningkatkan penyerapan produk perawatan kulit topikal
  • Merangsang pertumbuhan rambut

Apakah Microneedling menimbulkan nyeri?

Sebelum melakukan terapi microneedling, biasanya akan dilakukan pengolesan krim anestesi pada area kulit yang akan diterapi untuk mengurangi rasa sakit dan ketidaknyamanan selama proses pengobatan. Pengolesan krim anestesi biasanya dilakukan sekitar 30-60 menit sebelum proses pengobatan dimulai dan dapat membantu meminimalkan rasa sakit dan ketidaknyamanan saat proses pengobatan berlangsung. Setelah proses pengobatan, beberapa pasien dapat mengalami sedikit kemerahan, bengkak, atau sensasi panas pada kulit. Namun, ini biasanya mereda dalam waktu 2-3 hari setelah perawatan dan sebagian besar pasien dapat kembali ke rutinitas biasa mereka dalam waktu singkat.

Efek samping Microneedling

Efek samping dari terapi Microneedling biasanya minimal dan bersifat sementara, seperti kemerahan, bengkak, atau sensasi terbakar pada kulit yang biasanya akan hilang dalam waktu 1-3 hari setelah perawatan. Selain itu, terapi Microneedling juga memiliki risiko yang lebih rendah untuk memicu hiperpigmentasi pasca-inflamasi, yang sering terjadi pada tindakan peremajaan kulit dengan energi panas seperti laser.

Terapi Microneedling juga aman digunakan untuk pasien dengan kulit gelap karena tidak menggunakan energi panas yang dapat memicu terjadinya perubahan pigmentasi pada kulit. Dalam hal downtime, sebagian besar pasien dapat kembali ke aktivitas mereka dalam waktu 2-3 hari setelah perawatan. Namun, kulit dapat lebih sensitif terhadap sinar matahari selama 1 minggu setelah terapi, sehingga dianjurkan untuk menghindari paparan sinar matahari langsung dan menggunakan tabir surya secara teratur.

Selain itu, penggunaan sabun wajah yang ringan dan menghindari penggunaan sabun scrub selama 5 hari setelah terapi juga dianjurkan untuk membantu kulit pulih dan mencegah iritasi. Adapun dalam hal perawatan setelah terapi microneedling, disarankan untuk mengikuti instruksi yang diberikan oleh profesional kesehatan atau kecantikan untuk memastikan hasil terapi yang optimal dan mencegah terjadinya efek samping yang tidak diinginkan.

Efek samping yang mungkin terjadi:

  • Kemerahan
  • Bengkak
  • Memar
  • Kulit mengelupas/kering
  • Infeksi

Hal-hal yang harus dihindari 3 hari setelah terapi Microneedling:

  • Aktivitas outdoor terpapar sinar matahari secara langsung
  • Olahraga kardio/gym berlebih
  • Melakukan hot shower, spa atau sauna
  • Berenang di laut dan/atau di kolam berklorin
  • Spray/self tanning
  • Melakukan cosmetic tattoo
  • Menggunakan topical skin care yang mengandung retinoid, hidrokuinon, AHA, BHA, benzoil peroksida, kojic acid, alkohol dosis tinggi (risiko iritasi dan pengelupasan)
  • Mikrodermabrasi, chemical peeling, injeksi Botulinum toxin, filler, laser, IPL

Apa keunggulan melakukan Microneedling di Bethsaida Hospital?

Perawatan Microneedling kami menggunakan alat dengan teknologi terbaru dan memiliki beberapa keunggulan dari model sebelumnya, seperti :

  • Memiliki pengaturan dan protokol terapi skar yang khusus, dapat menjangkau lapisan di bawah kulit sampai 3 mm, perawatan presisi untuk bekas luka atrofi dan hipertrofi pada wajah dan tubuh.
  • Desain Kartrid 16 Jarum yang Revolusioner, menawarkan waktu perawatan yang lebih cepat dan dapat meliputi area yang luas.
  • Teknologi anti kontaminasi mencegah aliran balik cairan pada jarum yang dipakai selama terapi sehingga tidak ada resiko untuk infeksi silang, keamanan pasien sangat terjaga.

Review : dr. Inneke Halim, Sp.KK

BURT Tinjau RS Bethsaida Banten Guna Awasi Layanan Kesehatan Dewan – Bethsaida Hospital

BURT Tinjau RS Bethsaida Banten Guna Awasi Layanan Kesehatan Dewan

Ketua BURT DPR RI Agung Budi Santoso

PAGARALAMPOS.COM – Badan Urusan Rumah Tangga (BURT) DPR RI meninjau rumah sakit provider yang bekerja sama dengan PT Asuransi Jasa Indonesia (Jasindo). Salah satu rumah sakit yang dikunjungi BURT DPR RI adalah Rumah Sakit Bethsaida di Kabupaten Tangerang, Banten.

Ketua BURT DPR RI Agung Budi Santoso menjelaskan kunjungan ini dalam rangka memastikan pelayanan kesehatan untuk para Anggota DPR RI beserta keluarga bisa terlaksana dengan sebaiknya-baiknya.

Menurutnya, BURT DPR RI menjalankan fungsi krusial pengawasan ini lantaran aspek kesehatan merupakan hak melekat yang dimiliki oleh para Anggota DPR RI beserta keluarga yang diatur dalam undang-undang.

Pasca kunjungan, Agung menilai Rumah Sakit Bethsaida telah memberikan pelayanan kesehatan yang terbaik, sesuai dengan standar pelayanan yang ditetapkan.

“Yang penting adalah kami mendapatkan informasi tambahan (dari Rumah Sakit Bethsaida) yang luar biasa bahwa rumah sakit ini sudah layak dan representatif untuk melayani anggota DPR beserta keluarga. Bagi kami, layanan unggulan yang diberikan juga sesuai dengan yang dibutuhkan,” ucap Agung kepada Parlementaria usai meninjau Rumah Sakit Bethsaida, Selasa (14/2/2023).  

Politisi Fraksi Partai Demokrat itu berharap dengan kehadiran Rumah Sakit Bethsaida ini bisa membuka akses kesehatan yang lebih mudah dan tanggap untuk para Anggota DPR RI beserta keluarga yang khususnya tinggal di kawasan Kabupaten Tangerang.

“Kami melihat Rumah Sakit Bethsaida juga sudah sesuai Standard Operational Procedure (SOP) yang kami harapkan. Tentunya, dalam kunjungan kali ini, setiap fasilitas yang diberikan telah mendukung kesehatan yang diharapkan,” pungkas Agung.

Sebagai informasi, Rumah Sakit Bethsaida telah memberikan layanan kesehatan selama 10 tahun dengan didukung oleh dokter spesialis dan sub spesialis di bidangnya.

Memiliki motto ‘Hospital with Hearth’, rumah sakit tersebut berkomitmen untuk konsisten meningkatkan kualitas pelayanan aktif untuk masyarakat.

Adapun pelayanan kesehatan unggulan yang disediakan oleh Rumah Sakit Bethsaida di antaranya Neuroradiology Center, Cardiac Center, Brain & Spine Center, Hyperbaric Center, Disgentive Center, Dental Center, Aesthetic Center, dan Trauma Center. Selain itu, Rumah Sakit Bethsaida juga memiliki layanan penunjang seperti layanan 24 jam IGD yang dilengkapi fasilitas evakuasi medis darat dan udara, rehabilitasi medik, unit kateterisasi, dan unit hemodialisa.*


Sumber : pagaralampos.disway.id